Friday, August 25, 2017

Pepaya untuk Makanan Pendamping ASI (Mpasi Bayi)

Salah satu buah yang baik untuk bayi 6 bulan ke atas adalah pepaya. Sebagai salah satu makanan bayi sehat, pepaya adalah buah populer yang umumnya ditanam di negara tropis. Buah pepaya dianggap sebagai salah satu buah terbaik dengan banyak manfaat kesehatan. Beberapa di antaranya termasuk perbaikan pencernaan, pencahar alami, khasiat anthelmintik atau penyembuhan cacingan, pengendalian tukak kulit dan penguatan sistem kekebalan tubuh. Ukuran buah umumnya berkisar antara 7 inci sampai 15 inci panjangnya dan 5 inci sampai 8 inci dengan diameter.

Pepaya diyakini berasal dari Amerika dan menyebar ke bagian lain dunia hanya setelah Columbus 'tiba di pantai Amerika. Saat ini, pepaya adalah salah satu buah yang sangat populer di dunia. Brasil menguasai produksi pepaya di dunia, dengan 1,7 mega ton produksi tahunan.

Manfaat Pepaya untuk bayi dan anak-anak
Ada banyak kesalahpahaman tentang pepaya menjadi abortifacient dan kontrasepsi. Ini benar sampai batas tertentu, karena buah mentah memiliki sedikit biokimia yang dapat menyebabkan aborsi dan kontrasepsi. Tapi, saat buahnya matang, tindakan biokimia abortifacient lenyap.

Pepaya adalah salah satu buah terbaik yang bisa diberikan kepada anak. Buah ini mengandung banyak manfaat kesehatan yang berasal dari vitamin, mineral dan biokimia aktif.

Pepaya baik diberikan pada bayi mulai dari umur 7 hingga 8 bulan. Seperti mangga , pepaya adalah buah-buahan tropis dengan beragam pendapat mengenai kapan waktu terbaik untuk dikenalkan pada bayi. Pepaya mungkin adalah makanan yang hebat tetapi tidak begitu baik jika diberikan sebagai makanan pertama untuk bayi Anda.

Bagaimana jika bayi makan pepaya dan keluarnya juga pepaya ketika pup?
Jika situasi ini terjadi, maka kemungkinan pencernaan bayi belum cukup sempurna untuk mencerna buah pepaya. Jika bayi tidak rewel, maka pemberian pepaya bisa dihentikan untuk sementara dan tunggu sampai bayi cukup umur.

baca juga : Buah dan Sayur untuk Bayi 6 Bulan



Nutrisi pepaya
Pepaya tidak hanya manis, serba guna dan gurih, tetpai juga merupakan buah yang sangat sehat. Buah ini mengandung sejumlah besar vitamin C, Vitamin A (2516 IU's) dan bahkan Vitamin E. Pepaya juga merupakan sumber serat dan asam folat yang baik.

Database Gizi Nasional untuk Referensi Standar dari Departemen Pertanian AS, nilai gizi pepaya termasuk


Nilai gizi
Nilai per 100 g
Nilai gizi
Nilai per 100 g
air
88 g
Energi
43 kkal
Protein
0,47 g
Total lipid (lemak)
0,26 g
Karbohidrat
10.82 g
Total serat
1,7 g
Gula
7,82 g
Kalsium
20 mg
Besi
0,25 mg
Magnesium
21 mg
Fosfor
10 mg
Kalium
182 mg
Sodium
8 mg
Seng
0,08 mg
Vitamin C
60 mg
Thiamin
0,023 mg
Riboflavin
0,027 mg
Niasin
0,357 mg
Vitamin B-6
0,038 mg
Folat
37 ug
Vitamin A
950 ug
Vitamin E
0,3 mg
Vitamin K
2,6 ug




Manfaat kesehatan pepaya
Ada banyak manfaat kesehatan yang ditawarkan buah pepaya. Beberapa diantaranya termasuk

1. Meningkatkan Pencernaan:
Pepaya mengandung papain, enzim yang secara efektif memecah struktur makanan yang kompleks. Itulah salah satu alasan mengapa banyak koki menggunakan pepaya untuk melembutkan daging. Memberi makan pepaya pada bayi 2-3 ounce secara teratur dapat memperbaiki pencernaannya.

2. Meningkatkan Imunitas:
Sistem kekebalan bayi masih berkembang dan tidak sekuat orang dewasa. Bayi rentan terhadap infeksi dan penyakit yang tertular. Pepaya adalah sumber yang kaya akan vitamin C. Nutrisi penting membantu memperkuat sistem kekebalan bayi.

3. Menyembuhkan luka kulit:
Pepaya adalah gudang vitamin A, yang membantu melindungi kulit dari luka bakar, bisul, dan luka. Jika bayi mengalami luka bakar ringan atau ruam ringan, Ibu bisa menggunakan kulit pepaya atau bubur kertas secara alami untuk mengurangi sensasi terbakar.

4. Membantu Metabolisme:

Pepaya juga kaya akan folat, yang membantu mengubah homosistein menjadi asam amino. Homocysteine dapat merusak dinding pembuluh darah dan menyebabkan stroke. Menawarkan pepaya untuk bayi dapat melindungi si kecil dari penyakit kardiovaskular potensial di masa depan.

5. Mencegah Kanker Usus Besar:
Studi membuktikan bahwa kandungan antioksidan dan serat yang tinggi dalam pepaya dapat membantu mencegah kanker usus besar.

6. Menyembuhkan Konstipasi:
Jika bayi menderita sembelit, coba beri dia 2-3 ons pepaya tumbuk dua kali sehari. Pepaya kaya akan serat dan obat pencahar alami yang bisa membantu mengatur pergerakan usus bayi. Ini adalah obat rumah kuno untuk sembelit. Namun pada beberapa bayi, pepaya malah bisa menyebabkan sembelit.

7. Menghilangkan cacing usus:
Mengkonsumsi hanya dua sendok bubuk biji pepaya dengan madu setiap hari bisa membantu bayi menyingkirkan cacingan. Jangan mencoba obat rumahan ini untuk bayi yang usianya kurang dari satu tahun.

Baca juga: Mengatasi Sembelit Bayi

Perhatian beberapa hal sebelum memberi pepaya pada anak:
  • Hanya buah pepaya matang: Hanya buah pepaya yang matang yang dianjurkan untuk anak-anak dan bayi. Hal ini disebabkan adanya beberapa biokimia yang diketahui menyebabkan sakit perut dan kram. Hal ini juga berlaku untuk daun pepaya, biji dan getah. Sakit perut disebabkan oleh makan pepaya mentah secara berlebihan. Daun, biji dan getah juga bisa menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang
  • Waktu yang tepat untuk pengenalan pepaya: Pepaya dapat diperkenalkan ke dalam makanan anak saat berusia di atas 7-8 bulan. Cobalah memberi makan tidak lebih dari 2-3 sendok teh di awal dan tingkatkan isinya sekitar ½ sendok teh sampai 1 sendok teh setiap minggu.
  • Tes 4 hari untuk makanan baru: Saat mengenalkan pepaya, pastikan untuk menguji bayi dengan tes 4 hari sebelum memberi pepaya psecara tertaur. Dengan metode ini, Ibu dapat memastikan apakah bayi alergi terhadap pepaya.
  • Jangan berlebihan:  Overfeeding pepaya dapat menyebabkan sakit perut pada anak-anak. Jadi, batasi jumlah buah pepaya.
  • Cystic Fibrosis: Hindari pemberian papain atau pepaya mentah jika anak menderita Cystic fibrosis. Cystic fibrosis adalah kondisi serius di mana suatu kondisi yang dikenal dengan fibrosing colonopathy berkembang dan usus besar diserang oleh enzim. Dalam kasus ini dan dalam kasus di mana anak memakai obat pengencer darah dan gangguan malabsorpsi yang parah, hindari memberikan enzim pencernaan dan konsultasikan dengan dokter anak terlebih dahulu.
  • Bukan untuk wanita hamil: Wanita hamil tidak boleh mengkonsumsi pepaya mentah, karena diketahui menyebabkan aborsi. Buah masak bisa dikonsumsi, tapi dalam jumlah sedikit
  • Penggunaan Madu: Jangan tambahkan madu ke biji pepaya kering untuk bayi (di bawah 12 bulan). Ada risiko mengembangkan botulisme bayi, karena madu mungkin terinfeksi spora botulism.

Baca juga : Bahaya Madu untuk Bayi di Bawah Setahun

Resep Puree Pepaya

Bahan:
•    Pepaya matang

Cara:
1.    Kupas dan buang bijinya.
2.    Potong menjadi beberapa bagian.
3.    Tuangkan buah ke dalam penggiling dan aduk untuk membuat pure halus.
Sajikan pure pepaya segar ini untuk bayi dan si kecil akan menyukainya.


Makanan Baik untuk dicampur dengan Pepaya untuk Bayi
•    Apel
•    Alpukat
•    Pisang
•    Blueberry
•    Mangga
•    Persik
•    Wortel
•    Butternut atau Acorn Squash
•    Zucchini atau Summer Squash
•    Ubi
•    Ayam
•    Babi
•    yogurt



No comments:

Post a Comment