Thursday, August 3, 2017

Manfaat Kurma Sebagai Makanan Pendamping ASI (MPASI)

Bolehkah bayi dikasih makan kurma?
Apa saja manfaat kurma untuk bayi?
Amankah kurma untuk bayi?
Resep puree kurma untuk bayi.

Kurma adalah salah satu makanan terbaik yang pernah ditemukan manusia. Kurma memberi kesehatan yang baik karena dikemas dengan sejumlah nutrisi. Beberapa manfaat kesehatan dari kurma meliputi pengobatan untuk gangguan pencernaan seperti bisul, perlindungan hati, meningkatkan kesehatan gigi, nutrisi pada demam, obat untuk disentri dan obat pencahar alami. Karena energi instan kurma bisa memulihkan tenaga, maka buah ini cocok sekali disantap ketika sarapan.

Sejarah Kurma
Kurma dianggap sebagai salah satu buah yang dibudidayakan paling awal di Mesopotamia, sekarang di Irak, selama lebih dari 5000 tahun. Di zaman kuno, pohon kurma ditanam di Timur Tengah dan Afrika utara. Pohon kurma telah diminati di Timur Tengah dan Afrika karena bisa tumbuh di lingkungan gurun yang keras.
Untuk waktu yang sangat lama, pohon kurma tidak hanya menyediakan buah tapi juga seluruh pohon telah digunakan secara ekstensif untuk berbagai keperluan. Manfaatnya itu termasuk untuk ornamen, tempat tinggal, serat dan bahan bakar untuk orang-orang kuno. Pohon kurma juga digunakan untuk berbagai tujuan keagamaan.

Sekarang, kurma telah menyebar dari Timur Tengah ke tempat lain di seluruh dunia. Kini, pohon kurma dapat ditemukan di sebagian besar negara tropis dan subtropis di dunia. Di Amerika Serikat, kurma tumbuh terutama di negara bagian selatan mulai dari Florida sampai California. Saat ini, kurma bernilai komersial karena sifatnya yang eksotis dan karena berbagai macam manfaat kesehatan yang ditawarkan. Arab Saudi menduduki puncak sebagai penghasil tertinggi di dunia, pada 1350 metrik ton untuk tahun 2009.


Bolehkah kurma diperkenalkan dalam makanan bayi?
Ya, kurma bisa dikenalkan pada makanan bayi mulai umur 6 bulan atau lebih dari umur 6 bulan ketika Ibu mulai memberinya makanan padat atau semipadat. Nilai gizi yang ditemukan pada kurma sangat penting untuk perkembangan bayi. Dengan memperkenalkan kurma pada buah bayi, Ibu bisa memastikan bahwa bayi mendapat nutrisi terbaik.

Ibu bisa mulai menambahkan kurma satu per satu, bersama dengan buah lainnya. Ibu juga bisa menumbuk buah atau mengukusnya bersama buah lainnya. Rasa manis kurma akan melengkapi buah lain dengan baik dan bayi akan menyukainya.

Kebaikan Kurma Untuk Bayi: 

Kurma disertifikasi sebagai 'makanan sehat jantung' oleh American Heart Association karena kandungan kolesterol rendah dan lemak jenuhnya. Kurma mengandung nutrisi yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan sehat si kecil.

100 gram kurma matang menawarkan nilai gizi sebagai berikut:
•    Folat - 1.5Ug
•    Niacin - 1,6 mg
•    Asam pantotenat - 0,8 mg
•    Pyridoxine - 0,24 mg
•    Riboflavin - 0.06mg
•    Thiamin - 0,05 mg
•    Vitamin A - 149 IU
•    Vitamin K - 2,7 Ug
•    Besi - 0,90 mg
•    Magnesium - 54mg
•    Fosfor - 62 mg
•    Seng - 0,44 mg
•    Beta Carotene - 89 Ug
•    Lutein Zeaxanthin - 23 Ug

Dan juga, satu keseluruhan kurma menawarkan nilai gizi berikut untuk bayi:
Kalori - 66, serat - 1,6 gram, Besi - 0,22 mg, Kalsium - 15 mg, Kalium - 167 mg dan sejumlah trace niasin, vitamin A dan folat.

Amankah kurma untuk bayi?

Secara umum, kurma aman diberikan pada bayi, asalkan teksturnya disesuaikan. Namun, kebanyakan kurma mengandung sulfat. Sulfat adalah pengawet yang sering digunakan pada buah kering, termasuk kurma. Zat ini membantu memperpanjang umur simpan produk dan mencegah jamur tumbuh pada buah. Kurma alami tidak mengandung sulfat tetapi buah yang dikemas di pasaran, umumnya menggunakan sulfat.

Sulfat telah diketahui menyebabkan reaksi negatif pada beberapa orang. Orang yang didiagnosis menderita asma telah menemukan bahwa sulfat pada kurma kering telah memperburuk gejala penyakit mereka. Reaksi yang paling umum adalah mengi ringan, tapi jarang ada kasus anafilaksis. Ini bisa mengancam nyawa. Jika balita telah didiagnosis menderita asma, tanyakan pada dokter anak apakah buah kering aman untuk anak.


Manfaat kesehatan kurma untuk bayi 

Mari kita periksa manfaat mengenalkan kurma pada makanan bayi:

Makanan kaya gizi: Seperti disebutkan sebelumnya, kurma memiliki jumlah vitamin dan mineral dalam jumlah tinggi yang sangat penting untuk pertumbuhan bayi. Beberapa di antaranya termasuk kalsium dan magnesium sangat diperlukan untuk kesehatan tulang. Karena kurma tinggi kalsium dan magnesium, sangat ideal untuk bayi dan balita yang tulangnya masih berkembang. Kalium adalah mineral lain yang ditemukan pada kurma dan penting untuk pertumbuhan bayi dan perkembangan otak.

Obat untuk gangguan usus: Kurma telah dicatat sebagai obat yang baik untuk gangguan usus. Buah ini membantu dalam menghilangkan organisme parasit dan membantu membangun koloni bakteri ramah di usus.
Perlindungan hati: Pada bayi dan anak-anak khususnya, hati akan mudah terkena infeksi bakteri dan virus. Tifoid, hepatitis, ikterus adalah beberapa penyakit yang sangat umum ditemukan pada bayi dan anak-anak. Selama masa-masa seperti itu, selain mencari pertolongan medis, Ibu bisa memasukkan kurma dalam makanan bayi. Studi menunjukkan bahwa kurma memiliki sifat pelindung hati yang signifikan.

Obat untuk tukak gastrik: Anak-anak dan balita juga dapat menderita keasaman, acid reflux dan bisul. Dalam kondisi seperti itu, kurma bisa diberikan kepada bayi selain perawatan rutin. Penelitian menunjukkan bahwa kurma dapat mengurangi borok secara signifikan. Mintalah dokter spesialis Ibu bisa memasukkan kurma pada makanan bayi.

Kurma untuk gigi yang lebih kuat: Bayi tumbuh gigi dapat diberi kurma matang untuk perkembangan gigi yang lebih baik. Mengunyah kurma bisa memperkuat gusi dan giginya bisa tumbuh lebih cepat dan lebih kuat.
Bergizi selama demam dan cacar: Teteskan kurma pada susu dan berikan pada bayi saat ia menderita demam, batuk dan cacar. Infus yang kaya zat gizi ini membantu dalam pemulihan yang cepat. Kurma juga akan membantu mempercepat pemulihan selama cacar. Ini juga bisa digunakan untuk orang dewasa.

Obat untuk disentri: Balita juga bisa menderita disentri. Infeksi bakteri pada usus besar umumnya menyebabkan disentri. Bubur manis kurma bagus untuk mengendalikan disentri.

Meredakan sembelit: buah kurma mengandung serat makanan dalam jumlah tinggi. Hal ini penting untuk menambahkan curah ke tinja dan meningkatkan penyerapan air di tinja. Hal ini menyebabkan pergerakan usus halus.

Meningkatkan Visi: Kandungan vitamin A yang tinggi pada kurma yang matang meningkatkan penglihatan si kecil, sehingga memberikan penglihatan yang sehat.

Meningkatkan Hemoglobin: Kandungan zat besi yang kaya pada kurma meningkatkan jumlah hemoglobin di sel darah merah bayi , memastikan pertumbuhan sehat dan tidak ada anemia.

Baca juga: Manfaat Kentang untuk Makanan Bayi

Tindakan yang harus diambil sambil menambahkan kurma pada makanan bayi


Bayi memiliki sistem pencernaan yang rapuh. Tindakan pencegahan sederhana  kurma pada makanan bayi:

  • Walaupun kurma sudah boleh diberikan dari umur 6 bulan, tetapi tidak disarankan untuk memberi kurma sebagai buah pertama untuk bayi. Kurma bertekstur keras, dan Ibu tidak bisa mengharap bayi mengunyahnya sejak dini.
  • Kurma yang belum matang mengandung tanin yang dapat menyebabkan reaksi buruk pada balita dan anak-anak. Oleh karena itu, pilihlah kurma matang.
  • Jika bayi sudah mulai berjalan, pastikan dia tidak berlari sambil mengunyah kurma agar terhindar dari tersedak.
  • Kurma yang dikukus adalah pilihan yang sangat baik bila dibandingkan dengan yang mentah atau yang direbus. 

Cara Mengolah Kurma untuk Bayi
Ada banyak cara kreatif untuk mengolah kurma agar bisa diberikan untuk bayi. Beberapa resep tersebut, diantaranya:
  • Taburkan kurma cincang ke dalam oatmeal
  • Panggang kurma bersama muffin
  • Tambahkan kurma cincang ke yogurt biasa
  • Tambahkan kurma ke susu atau milkshake lain
  • Cincang dan sajikan langsung untuk bayi yang lebih tua.
Baca juga: Resep bubur kacang hijau plus kurma

Kurma lengket dan memiliki kandungan gula alami yang tinggi, jadi Ibu perlu memastikan bahwa Ibu menyikat gigi anak segera setelah makan kurma. Selalu potong kurma untuk menghindari bahaya tersedak.

Kurma Asli vs Sari Kurma?
Seperti kita tahu, banyak sekali produk sari kurma yang beredar di pasaran. Apakah produk seperti itu memang bagus untuk bayi?

Diambil dari alodokter.com, Sari kurma merupakan produk kemasan, keamanannya belum diteliti secara akurat jika diberikan pada bayi, khususnya bayi kurang dari setahun. Jadi sebaiknya Ibu menunggu sampai bayi usia 1 tahun dulu ya. Lebih baik Ibu memberikan kurma asli sebagai camilan bayi dalam jumlah sewajarnya.

No comments:

Post a Comment

My Blog List

Novel ketiga, Terbit 26 Desember 2016

Novel ketiga, Terbit 26 Desember 2016
Klik gambar untuk sinopsis :)