Friday, July 28, 2017

Cegah Penyakit Alergi dengan Varian Makanan yang Beragam di Tahun Pertama Bayi


Peningkatan keanekaragaman makanan pada tahun pertama kehidupan dapat membantu melindungi anak dari alergi.

Jika biasanya, kita menghindarkan anak dari beberapa jenis makanan karena takut alergi, nah ternyata ada studi baru lho yang menyatakan bahwa pemberian berbagai makanan pada tahun pertama bisa membantu anak untuk mencegah perkembangan penyakit alergi.


Seperti yang dilansir oleh rollercoaster.ie, sebuah tim peneliti Eropa mempelajari praktik pemberian makan oleh orang tua di Austria, Finlandia, Prancis, Jerman dan Swiss untuk mengukur keragaman makanan anak-anak terhadap diagnosis asma, alergi makanan dan juga alergi rhinitis.

Ini adalah studi pertama yang menunjukkan hubungan antara peningkatan paparan makanan tertentu di tahun pertama kehidupan dan perlindungan terhadap perkembangan alergi di masa depan.

Dalam hal ini, fokus peneliti adalah tentang nutrisi yang ternyata memiliki kemampuan untuk mempengaruhi perkembangan sistem kekebalan tubuh anak.

Paparan dini terhadap berbagai makanan yang berbeda dapat meningkatkan penerimaan sistem kekebalan terhadap antigen yang ada pada makanan tersebut (zat atau protein yang ketika diperkenalkan ke dalam tubuh dikenali oleh sistem kekebalan tubuh), mungkin dengan perolehan bakteri usus yang menguntungkan.

Studi saat ini adalah bagian dari penelitian yang lebih luas yang dirancang untuk mengevaluasi faktor risiko dan tindakan pencegahan terhadap penyakit alergi.


Para wanita itu direkrut dari lima negara Eropa saat hamil dan, setelah melahirkan, mereka menyimpan buku harian bulanan makanan yang diberikan kepada anak-anak mereka dari usia tiga bulan sampai dua belas bulan.

Serangkaian kuesioner dan tes darah digunakan secara teratur sampai usia enam tahun untuk menentukan apakah anak tersebut memiliki alergi (diklasifikasikan berdasarkan diagnosis dari setidaknya satu dokter). Skor keragaman pangan yang didefinisikan sebagai jumlah makanan berbeda yang termasuk dalam makanan anak-anak. Secara keseluruhan, 856 bayi dimasukkan dalam penelitian ini.

 Baca juga : Alergi Makanan pada Bayi dan Anak

Hasil penelitian menunjukkan bahwa anak dengan skor keragaman makanan lebih tinggi (yaitu lebih banyak jenis bahan makanan yang dikonsumsi), memiliki risiko penyakit alergi yang lebih rendah.

Secara khusus, pengenalan beberapa makanan tertentu ditemukan menghasilkan risiko penyakit yang lebih rendah; Produk susu dan ikan yang diperkenalkan di tahun pertama kehidupan tampaknya memiliki efek perlindungan yang tinggi terhadap asma dan alergi makanan.

Saat anak-anak tersebut diuji pada usia enam tahun, diet yang kurang beragam ternyata menunjukkan lebih sedikit protein yang berkaitan dengan produksi sel kekebalan yang terlibat dalam menekan respons kekebalan tubuh terhadap sel kita sendiri.

Anak-anak dengan nilai keragaman makanan yang lebih rendah juga ditemukan memiliki kemungkinan peningkatan tingkat antibodi IgE yang lebih tinggi (molekul yang diproduksi oleh tubuh sebagai respons terhadap antigen), yang terlibat dalam respon imun. Temuan lain menyangkut pentingnya usia di mana makanan diperkenalkan.

Dengan mempelajari skor keragaman makanan baik setelah enam bulan dan satu tahun, para peneliti mengamati efek perlindungan yang lebih tinggi secara signifikan terhadap alergi setelah satu tahun.
Oleh karena itu, periode antara enam bulan dan satu tahun mungkin merupakan jendela penting untuk paparan berbagai makanan yang berbeda untuk mengurangi risiko penyakit alergi.

Secara signifikan, tingkat penyakit alergi tampak lebih tinggi pada anak-anak dengan dua orang tua yang memiliki riwayat alergi dibandingkan anak-anak yang tidak memiliki orang tua dengan alergi, dan proporsi anak yang lebih tinggi dengan salah satu atau kedua orang tua yang alergi memiliki skor keragaman rendah (diet kurang bervariasi) dibandingkan dengan orang tua yang tidak memiliki riwayat alergi.

Namun, kemungkinan bias bisa disebabkan oleh 'efek kausalitas terbalik', di mana jika anak mulai menunjukkan gejala awal penyakit ini, atau memiliki orang tua dengan alergi, makanan tertentu kemungkinan akan diperkenalkan kemudian.

Ini akan menghasilkan skor keragaman makanan yang lebih rendah dan kemungkinan penyakit alergi yang lebih tinggi.

Baca juga : Alergi Telur pada Bayi

Rekomendasi saat ini adalah agar anak-anak diperkenalkan pada makanan padat sekitar enam bulan, dan tidak lebih awal dari empat bulan.

Memastikan anak-anak diperkenalkan pada berbagai jenis makanan pada masa bayi, terutama antara enam dan dua belas bulan, mungkin memiliki efek pencegahan terhadap anak yang mengembangkan alergi.


No comments:

Post a Comment