Wednesday, March 2, 2016

Kolik Pada Bayi





Kolik, salah satu istilah yang harusnya familiar buat mommy yang baru punya bayi. Ketika bayi menangis tanpa henti tanpa alasan yang jelas, dan tentu saja membuat orangtua baru menjadi pusing tujuh keliling.
Nah, di sub menu Perawatan Bayi ini, mari kita pelajari lebih lanjut mengenai kolik. Tips penting ini saya dapat dari beberapa sumber di antaranya adalah webmd.com.

Apa itu Kolik?
Sampai saat ini kolik itu sendiri masih menjadi sedikit misteri. Seorang bayi yang cukup makan dikatakan mengalami kolik menangis lebih dari 3 jam sehari, lebih dari 3 hari seminggu, selama lebih dari 3 minggu.
Beberapa hal lain yang perlu kita tahu tentang kolik di antaranya juga:

  • Kolik tersebut cenderung dimulai pada bayi dengan usia sekitara 2 minggu (kecuali untuk bayi prematur)
  • Kolik hampir selalu hilang sendiri dalam umur 3 atau 4 bulan.
  • Jenis kelamin dan urutan kelahiran bayi, apakah bayi ASI atau formula, sama sekali tidak berpengaruh.
  • Anak yang mengalami kolik sewaktu bayi tidak akan memiliki berbeda dari mereka yang tidak. 


Apa Penyebab Kolik?
Penyebab pasti kolik masih belum diketahui, dan itu sebabnya tidak ada cara yang jelas untuk membantu. Namun ada beberapa teori yang bisa menjelaskannya, di antaranya:

  • Sebuah sistem pencernaan yang berkembang dengan otot yang sering kejang
  • Gas
  • Hormon yang menyebabkan sakit perut atau suasana hati yang rewel
  • Terlalu peka atau stimulasi berlebihan oleh cahaya, suara, dll
  • Mood bayi
  • Sistem saraf masih berkembang 
  •  


Ingat, ada beberapa kondisi yang menyerupai kolik padahal bukan. Jika misalnya mommy curiga, baiknya melakukan pemeriksaan detail untuk mengetahui penyebab medis mengapa bayi sering menangis dan rewel.
Beberapa hal yang membuat bayi rewel di antaranya:

  •  infeksi
  • Acid reflux atau masalah perut
  • Tekanan atau radang otak dan sistem saraf
  • Masalah mata, seperti goresan atau peningkatan tekanan
  • Denyut jantung tidak teratur
  • Cedera tulang, otot, atau jari

Penanganan Kolik
Saat bayi kolik, sebenarnya tidak bisa yang kita lakukan untuk menghilangkannya. Kolik akan menghilang sendiri secara bertahap, terlepas dari apa yang Ibu lakukan. Namun kita bisa membantunya untuk mempersingkat episode atau mengurangi intensitasnya.


Pencegahan

Pada kasus khusus, Mommy mungkin perlu membuat catatan harian untuk memetakan kegiatan sehari-hari bayi, termasuk saat ia menangis. Catatan dapat membantu untuk melihat pola menangis bayi serta meningkatkan kemampuan Ibu untuk memprediksi kapan episode kolik yang mungkin terjadi. Mengantisipasi kebutuhan bayi. Perhatikan kebiasaan alami bayi dan cobalah atur jadwal kasar  untuk makan, tidur siang, dan bermain. Dengan cara itu, Ibu dapat memprediksi perilaku dan merespons dengan tepat. Ibu juga mungkin ingin mencoba memegang dan menghibur bayi sebelum waktunya bayi menangis. Gunakan gendongan depan atau sling sehingga Ibu dapat melakukan hal-hal lain.
  • Ciptakan lingkungan yang tenang. Selama rentang waktu yang memungkinkan mereka rewel, sentuh bayi hanya jika diperlukan, dan coba untuk membatasi pengunjung, lampu terang, suara keras, dan situasi kacau. Overstimulasi dapat memicu episode menangis atau membuatnya lebih buruk.
  • Mengurangi stres . Bayi sangat sensitif terhadap suasana hati pengasuh mereka dan mungkin menangis lebih ketimbang masa stres yang dialami keluarga. Penting untuk Ibu agar tetap tenang. Ingat bahwa masa kolik ini pasti akan berakhir dan Ibu hanya perlu bertahan.
  • Meminta bantuan ketika membutuhkannya. Ketika Ibu kewlaahan dan putus asa, cobalah minta bantuan orang lain untuk mengasuh bayi. Si bayi mungkin akan lebih merespon pengasuh yang lebih segar dan santai.
  • Kolik tidak disebabkan oleh masalah kesehatan. Tapi ketika bayi Ibu tidak merasa baik, menangis episode mungkin lebih buruk. Ibu dapat membantu meminimalkan kolik dengan mengambil langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi risiko bayi dari penyakit.
  • Jika bayi full Asi, maka perhatikan makanan yang dikonsumsi oleh sang ibu. Makanan yang Ibu makan dapat mempengaruhi ASI menyebabkan perut bayi terasa  nyeri sehingga dapat memperpanjang episode menangis.
  • Memberi makan bayi dengan tepat. Bayi yang masih muda mungkin lapar 1 sampai 2 jam setelah menyusui. Berikan ASI sesuai dengan permintaan. Tapi untuk menghindari overfeeding, pastikan Ibu membatasi pemberian ASI ketika si bayi sudah kenyang.
  • Membantu mencegah gas perut pada bayi. Gas dapat menyebabkan rasa sakit, yang mengarah ke perpanjangan episode menangis.
  • Praktik kebersihan yang baik untuk menghindari penyakit. Bayi yang sakit biasanya lebih sering menangis. Untuk membantu mencegah penyakit maka kebersihan harus dijaga seperti seperti mencuci tangan. Mintalah seseorang yang sedang mengunjungi bayi untuk melakukan hal yang sama. Hindari berada di sekitar keramaian pada minggu-minggu pertama bayi terutama di sekitar orang yang merokok. Menghirup asap rokok dapat meningkatkan risiko bayi untuk masalah pernapasan, infeksi telinga, dan asma. 

Kenyamanan
Ketika episode kolik dimulai, Ibu bisa melakukan langkah-langkah berikut untuk menghibur.
  • Menanggapi tangisan cepat dan tepat. Cepat menilai apakah tangisan mungkin menunjukkan "aku lapar " atau "Saya perlu perubahan posisi," dan seterusnya, dan bertindaklah sesuai kebutuhan bayi. Mengenali kebutuhan bayi bisa mencegah kemarahan berlebih pada bayi.
  • Sendawakan bayi  terutama jika Ibu menyangka bahwa bayi menangis karena masalah perut.
  • Mengurangi aktivitas di sekitar bayi. Overstimulasi dari kebisingan, lampu, dan terlalu banyak perhatian dapat memicu episode menangis. Pindahkan bayi ke lingkungan yang tenang.
  • Coba pijat bayi . Beberapa orang tua menggunakan  pijat untuk mencoba menghilangkan kolik.
  •  Menenangkan bayi Ibu dengan membantu dia untuk menjadi lebih nyaman. Jangan khawatir bahwa Ibu mungkin akan memanjakan bayi dengan memberikan sering dan mencintai perhatian. 

Apakah Setiap Bayi yang Menangis Lama itu selalu Kolik?
Karena bayi menangis lebih banyak dalam 3 bulan pertama  mereka dari pada waktu lainnya dalam kehidupan mereka, seringkali sulit untuk membedakan antara kolik dan menangis biasa. Kedua jenis tipe menangis itu secara bertahap meningkat, memuncak pada sekitar usia 6 sampai 8 minggu. Kebanyakan episode menangis terjadi di sore dan malam, meskipun waktunya bervariasi. Panjang dan intensitas episode menangis juga dapat berubah dari satu hari ke hari berikutnya.

Perbedaan antara kolik dan perilaku menangis normal berkaitan dengan frekuensi, durasi, dan intensitas menangis. Bayi dengan kolik biasanya menangis selama lebih dari 3 jam sehari lebih dari 3 hari seminggu selama minimal 3 minggu berturut-turut.  Saat kolik, bayi menangis sangat keras, kadang-kadang sangat tajam, dan terus menerus. Selama episode kolik, bayi mungkin mengepalkan tinju, perut dan kaki mereka juga kaku. Beberapa bayi melengkungkan punggung, dan bayi lain menarik kaki ke arah perut.
Kebanyakan bayi dengan perilaku menangis biasa bisa ditenangkan dan akan menangis lebih sedikit jika mereka ditahan, diberi makan, dan diberi perhatian. Tapi bayi dengan kolik tidak mudah ditenangkan setelah mereka mulai menangis. Dan episode mereka biasanya berlangsung lebih lama dari yang diharapkan.
Masa kolik biasanya terburuk biasanya ketika bayi sekitar usia 6 sampai 8 minggu dan hilang sendiri antara usia 8 dan 14 minggu.

Masalah lain yang dapat menyebabkan menangis
Menurut definisi, kolik tidak disebabkan oleh rasa sakit atau ketidaknyamanan. Kemungkinan besar, bayi menangis adalah normal. Tapi masalah kesehatan atau cedera dapat menyebabkan bayi menangis atau membuat bayi kolik menangis semakin buruk.

Pelajari cara untuk membedakan antara kolik dan tanda-tanda masalah medis . Misalnya, bayi mungkin menangis lebih ketika ia memiliki masalah pencernaan seperti intoleransi protein susu atau intoleransi gula susu. Beberapa ibu juga mengatakan bahwa mereka melihat bayi mereka menangis semakin memburuk setelah mereka mengkonsumsi makanan tertentu atau minuman dan kemudian menyusui. Beberapa makanan dapat mempengaruhi ASI, seperti bawang putih, brokoli, buah-buahan segar, dan kafein. Bahan makanan ini dapat menyebabkan gas pada usus atau masalah pencernaan lainnya pada bayi.

No comments:

Post a Comment