Sunday, September 29, 2013

Pentingnya Interval Waktu 2 jam dalam Pemberian ASI bagi NB

Melenceng sedikit nih dari topik Mpasi, kali ini saya mau sharing masalah pemberian ASI bagi bayi baru lahir. Aha, ceritanya ini pengalaman pribadi yang saya alami ketika menangani newborn baby. Seperti kita tahu, bayi baru lahir rentan dengan yang namanya warna kuning, terutama di bagian-bagian tubuh sekitar mulut, mata, hidung dan juga tubuh lainnya. Salah satu cara untuk mencegah warna kuning yang berbahaya, istilahnya meningkatnya kadar bilirubin pada tubuh bayi adalah dengan memberikan ASI sebanyak mungkin pada bayi. Nah, dengan pengetahuan inilah, akhirnya saya memberikan ASI pada adiknya Acyuta sebanyak yang ia mau.

Terkadang ia minum setiap satu jam. Ngeek nangis dikit, langsung minum. Tidurnya gelisah, langsung kasi ASI. Begitulah kira-kira sekitar satu mingguan lebih. Hingga saya mempunyai pendapat bahwa bayi yang satu ini minumnya super sekali, lebih kuat minum dibanding kakaknya.

Akhirnya sekitar minggu kedua, terjadilah sesuatu itu. Tidurnya tidak nyenyak saat malam. Seringkali terbangun, rewel sedikit, mengangkat kaki seolah mau ngeden, badannya menggeliat dan suara-suara sumbang keluar dari mulutnya.

Awalnya saya kira ia kurang nyaman karena menggunakan popok sekali pakai. Popoknya saya lepas, namun dia masih saja gelisah. Esok malamnya terulang lagi, padahal popok sekali pakainya sudah saya ganti pakai clodi, namun ia masih saja ‘terasa’ kurang nyaman alias suka ngangkat kaki dan ngeden.
Kondisinya semakin tambah parah di minggu-minggu seterusnya. Jika di minggu kedua, dia masih bisa tidur, minggu selanjutnya dia semakin susah tidur. Jika sebelumnya hanya gelisah, kemudian menjadi rewel, menangis hingga wajahnya memerah. Saya tentu saja bingung, ini bayi kenapa, sakit perutkah? Apakah karena beberapa hari belakangan saya makan makanan bersantan?

Beberapa minggu seperti itu, akhirnya saya khawatir. Setiap malam, tepatnya mulai jam 2 hingga pagi, dia selalu terbangun, gelisah, rewel, menangis sambil ngeden-ngeden hingga perutnya kencang dan wajahnya merah. Selain itu, dia mengeluarkan gas terus.  Namun sekalipun gas sudah keluar, kondisinya tidak membaik.

Akhirnya, si adik ‘menabung’ ke dokter spesialis anak. Singkat cerita, keluarlah diagnosis dokternya. Ternyata, semua ini terjadi karena si adik kebanyakan minum. lambungnya belum kosong saat menyusui, sehingga susu dengan volume berlebih tersebut  ‘terpaksa’ mengalir ke usus halus. Usus halus bayi yang belum sempurna belum memadai untuk mengolah makanan sebanyak itu. Salah satu jenis enzim yang berguna untuk mencerna susu (kalau tidak salah laktosa apa itu yang dibilang dokternya) belum mencukupi sehingga susu tidak tercerna secara sempurna.

Kemudian susu-susu itu mengalir ke usus besar. Di usus besar akan difermentasi oleh bakteri yang ada disana dan kemudian lahirlah akar masalahnya, gas yang sangat banyak, yang membuat perut si adik kembung kayak balon.

Biarpun gas sudah keluar lewat kentut, namun volume yang banyak tersebut membuat perut bayi tidak nyaman. Karena itulah, makanya si adik rewel terus.



Kenapa diagnosis ini saya anggap tepat?
Pertama karena dokter langganan Cuta itu adalah konsultas gastrohepatologi atau apalah itu istilahnya, pokoknya ahli masalah per-perut-an. Kedua, si adik kentut-kentut terus. Selain itu, si adik sering muntah atau gumoh, bukan hanya gumoh biasa namun benar-benar muntah hingga keluar lewat hidung. Bahkan belum selesai menyusu, dia sudah muntah. Itu artinya, lambungnya masih penuh. Belum ada tempat kosong untuk menyimpan susu yang ia minum.

Dan juga, yang membuat saya nyengir adalah, beratnya si adik naik dengan drastic. Belum sebulan, kalau tidak salah waktu itu 20 hari, beratnya sudah naik ke angka 5,2 kilo (lahir 3,5). Terbuktilah kalau semua masalah ini karena si adik, eh emaknya rakus ngasih ASI.

Nah, saran dokter untuk masalah ini adalah mulai memberikan ASI secara teratur. Bayi menangis belum tentu karena lapar. Lambung bayi biasanya kosong dalam waktu 1,5 hingga 2 jam. Jadi mulai saat itu, si adik di-diet-in. hanya boleh minum paling cepat 1,5 jam.

Selain itu, dokter juga memberikan resep berupa serbuk yang probiotik untuk meningkatkan fungsi saluran cernanya.

Lalu apakah masalah berhenti begitu saja?

Tidak! Padahal dokter memprediksi, dalam 5 hari kondisinya sudah kembali normal. Ternyata tidak, masalah seperti ini masih berlanjut, namun dengan kondisi yang membaik sedikit demi sedikit secara berangsur-angsur. Kondisinya mulai normal sekitar umur 1,5 bulan, ketika si adik sudah teratur pup sekali sehari dan bahkan dua kali sehari. Hal ini menandakan kondisi pencernaannya sudah semakin sempurna.

Yah, well… begitulah Mom. Mungkin beberapa orang akan mengatakan ini kolik, saya tidak tahu juga.  Inilah sedikit sharing tentang pentingnya interval 2 jam dalam pemberian ASI. Semoga berguna ya. kalau tidak sekarang, buat newborn baby selanjutnya.

16 comments:

  1. Assalamualaikum,anak saya kasusnya hampir mirip...mau tanya nih,itu pas lagi rewel rewelnya proses menyusuinya gmn?apa pas minum susu ada rasa g nyaman di babynya?makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo lagi rewel, seneng-seneng aja dia disusui, tapi balik lagi nanti perutnya kepenuhan. jadi tambah ga nyaman mom.

      Delete
    2. Apa pas menyusui ada suka mulet mulet gitu juga?ini saya hampir mirip awal lahir ampe 2minggu alhamdulillah lancar semua setelahnya baru seperti adek cuta..dan saya merasa kalo hari ini susu lancar besoknya ada kendala lagi suka mulet mulet gitu,apa krn kalo tdr saya jejelin asi tanpa nunggu dia minta y?jadi kepenuhan dan berubah jadi gas...ini saya coba nerapin nyusu pas dia minta,jadi kalo tdr nunggu bangun...

      Delete
    3. Mulet mulet itu kek gmn ya? apa kayak gerak-gerak seperti kita baru bangun?
      iya mirip, terus sampai ngangkat ngangkat kaki, rewel dah dia.

      untuk pencegahan parah kek baby saya, baiknya dikasih interval dua jam mom. kasian dia nanti, kasian juga kitanya begadang hihihhi

      Delete
    4. Ya seperti bangun tdr...sebetulnya saya sudah dua jam kadang 1,5jam,sampai tdr saya angka saya susui..sampe terakhir susmi saya bilang klo tdr biarin aja,klo laper pasti bngun,hehehehe tapi saya tetep dengan rajinya 2jam itu.mungkin perutnya jadi penuh y,setiap bayi mungkin beda beda ada yg bisa 2jam ada yg bisa rada lewat 2jam...ini saya nerapin coba klo bngun 2 jam,klo tdr sebangunnya aja jadi ada jedah biar g kepenuhan...makasig info nya..sampe saya pikir alergi makanan sata hehehehe

      Delete
  2. Mom acyuta apa pas menyusui babynya rewel/ nangis gitu mom? Ini sm banget yg sy alami sekarang. Dokternya boleh tau mom siapa dan praktek dmn. Baby sy 2 minggu. 4hr belakangan rewel, persis spt mom acyuta. Mksh

    ReplyDelete
    Replies
    1. memangnya mom di denpasar? dokternya dr karyana, praktek di rs puri bunda setiap sabtu sore

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Mom baby sya jg gt kasusnya, bb nya drastis naek 1 bln udh 5 kg, pdhl lhir 3,1 tp dia ngeden2 gt ampe mukanya merah, panik bgtt,, tp stlh baca ini, agak tenang, thanks yah mau ngikutin sarannya.

    ReplyDelete
  5. Wah persis banget sama baby saya,makasih ya infonya. Mungkin saya bisa coba sarannya untuk ngasih asi tiap 2 jam sekali. Tapi berapa lama ya nyusuinya? Trus kalo misalnya belum 2 jam bayi nya udh rewel minta susu lagi gimana? Saya juga denpasar

    ReplyDelete
    Replies
    1. berapa banyak kan tergantung bayi mom, seberapa dia mau. nah, kalau sebelum 2 jam dia rewel belum tentu dia rewel karena minta susu. kuat-kuatan mental aja mom hihihihi

      Delete
  6. Kalo lagi rewel... my baby dikasih mimi langsung diem... jadi mamanya yg g kuat mntal ni. Jd ngulet2 trus mpe nangis

    ReplyDelete
  7. Wah sama nih baby Ku juga usia 1 bulan 5 hari...suka ngeden2 bahkan lg bobok...jadi g nyenyak boboknya...
    Frekuensi mimik nya sih udah 2,jam sekali sih...jdi masalah nya ap ya mom

    ReplyDelete
  8. Persis seperti yg aku alami.. Tapi tadi sempat baca2 juga mirip gejala hipersensitif saluran cerna..
    Soalnya anak ku suka rewel, sering kentut besar,gumoh terus cegugan,dan bb nya sekarang 6,2 kg,di usia 2 bln 11 hari padahal lahir nya 2,8 kg..
    Mau ikut nerapin juga deh frekwensi pemberian asinya
    Mom klw sudah di gendong dan belum tenang juga sebelum dapat asi bagaimana? Meski waktunya blm 1-2 jam?

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena saya ga tegaan, saya kasih ASi waktu itu mom. dan sebentarnya dia muntah hehehe

      Delete
  9. Mom... makasih yaa info nya...
    Saya ngalamin persis kyk kaka acyuta...
    3 malem ini saya nangis sesenggukan baper... takut kenapa2 sama baby...
    Akhirnya coba browsing2 dqn nemu tulisan mom ini...
    Makasih bgt mom..
    Panik saya berkurang dan jd lebih tenang...

    ReplyDelete