Monday, November 5, 2012

Aku Mau Makan Sendiri, Bu!

Di sela-sela masa gak mau makannya si Cuta, sekarang perkembangannya memasuki tahap baru. Pegang sendok sendiri! Halah, nak nak, kamu itu, makan aja ga mau udah mau megang sendok aja. Jika dahulu, ia mau diam saat digendong kesana-kesini dalam rangka acara makan, sekarang dia lebih suka berontak. Ia sudah berusaha menggapai-gapai sendoknya sendiri, tidak cukup hanya sendoknya namun mangkoknya sekalian. Jika tangannya sudah bisa menjangkau mangkok, tidak cukup hanya sampai disana, ia memasukan tangannya ke dalam makannya dan meremas-remasnya. Nice Job, Son!

Ini terjadi kira-kira sudah hampir seminggu. Saya mengerti keinginannya untuk memegang sendok sendiri. Ia ingin makan sendiri. Jujur, di usianya yang 9 bulan ini saya perhatikan anak itu sudah pintar meniru. Apa yang dikerjakan orang tua atau orang di sekelilingnya dan itu menarik bagi dia, maka dia akan memperhatikannya. Tidak lama, ia ingin melakukannya sendiri.

Hasil nyatanya, ia bisa memutar-mutar tombol volume tape bapaknya (walau ia belum tahu efek nya dan kadang kaget terlonjak sendiri saat volume lagu membesar). Ia juga dengan gampangnya bisa mencari barang-barang yang disembunyikan dibawah bantal. Dia sudah bisa goyang kalau ada suara musik dan terakhir tadi pagi ia berusaha memutar knop blender sendiri. Saya memang sering memangkunya saat memblender makanannya.



Halah kok jadi muji-muji anak sendiri sih. hihihih... BTT, keinginannya menggapai sendok ini saya sudah prediksikan bahwa ia ingin makan sendiri mengingat saya sering mengajaknya menemani bapaknya makan. Makanya, ketika makanannya sudah habis setengah dan keinginannya mengambil sendok tak terbendung, ia tak dudukkan di atas lantai dengan dialasi perlak. Saya ambilkan mangkok baru disertai sendok. Ke dalam mangkoknya saya taruh sedikit makanan dengan harapan ia belajar menyendok dan makan sendiri. Hasilnya: Ampun deh, Nak! Makanannya dibejek-bejek, ditumpahin dan mangkoknya dibalik-balik. Badan dan pakaiannya belepotan semuanya.

Namun tidak apa, ini adalah bagian dari perkembangannya. Meskipun dia lebih tepat disebut menghancurkan mangkoknya, namun sebelum acara penghancuran itu, ia sempat juga belajar menyendok. Tapi dasar si Cuta tidak mau diajari-dia ahli meniru- dia marah saat saya memegang tangannya dan mengarahkan sendoknya ke mangkok. maksudnya mengajari gitu.

Tadi waktu buka pesbuk, sempat ada postingan dari salah satu fans page yang saya ikuti bahwa ketika bayi mulai mau meraih sendok, maka beri ia kesempatan. Kita tidak harus menyuapinya setiap kali jadwal makannya tiba. Walaupun berantakan, menyuap sendiri dengan sendok dapat membantu perkembangan motoriknya.

Waduh, berarti tindakan saya sudah benar dong (bangga.mode.on). 


No comments:

Post a Comment

My Blog List

Blog Archive